Facebook Twitter
pornodingue.net

Penyebab Disfungsi Ereksi

Diposting di Desember 22, 2023 oleh Otha Conzemius

Meskipun disfungsi ereksi hampir tidak mungkin merupakan pengalaman yang paling menyenangkan bagi seorang pria, yang terbaik adalah mengakuinya untuk dapat mengidentifikasi kompleksitas dan memulai perawatan.

Disfungsi ereksi dapat disebabkan oleh banyak hal - dari merokok dan minum berlebihan hingga kondisi yang signifikan. Ereksi dimulai dengan gairah, maka sistem saraf Anda merespons dan mengirimkan lebih banyak darah ke penis untuk bisa mendapatkan ereksi. Jika di suatu tempat dalam rantai ini ada gangguan, maka disfungsi ereksi terjadi.

Penyebabnya sering psikologis. Stres, kelelahan, depresi, perasaan negatif antara pasangan Anda, dan perhatian dengan kegagalan seksual adalah alasan normal yang diketahui untuk disfungsi ereksi sementara atau lebih lama.

Tapi mungkin alasan paling sering di balik disfungsi ereksi adalah fisik. Selain itu, itu bisa menjadi salah satu tanda pertama dari penyakit yang signifikan.

Set penyakit yang mempengaruhi ereksi panjang, ditambah beberapa penyakit medis termasuk bahaya pada saraf, arteri dan sistem kardio-vaskular umumnya, diabetes, penyakit ginjal, alkoholisme, sklerosis, penyakit neurologis, dll. pembedahan untuk kanker) dapat membahayakan saraf dan arteri di daerah penis. Cedera pada organ lain (punggung, prostat, kandung kemih, dll.) Juga dapat berdampak. Secara keseluruhan, diperkirakan bahwa pada sekitar 70 persen dari kasus disfungsi ereksi, alasannya benar -benar suatu jenis penyakit.

Gaya hidup (merokok, minum, berat badan berlebihan, latihan fisik yang tidak mencukupi) dan efek obat yang tidak diinginkan untuk penyakit lain juga menyumbang ke sumber disfungsi ereksi. Gangguan hormon (testosteron yang tidak mencukupi) adalah alasan lain di balik disfungsi ereksi.

Jadi, jika Anda atau kekasih Anda sering mengalami disfungsi ereksi, dan ini tidak akan berubah ketika penyebab psikologis dihilangkan, saatnya untuk melihat seorang ahli medis yang lebih tepat mengidentifikasi kompleksitas dan meresepkan perawatan.