Facebook Twitter
pornodingue.net

Tingkatkan Kehidupan Seks Anda Dengan Feromon!

Diposting di Januari 4, 2023 oleh Otha Conzemius

Feromon adalah aroma kimia alami yang dihasilkan tubuh Anda untuk dapat menarik orang lain. Tes ilmiah sebenarnya menunjukkan bahwa orang -orang yang menggunakan feromon yang disintesis berhubungan seks secara lebih teratur. Para peneliti di University of Chicago mengatakan, "Energi aroma tidak dapat dipungkiri, manusia dipengaruhi oleh bahan kimia udara yang tidak terdeteksi sebagai bau, yang disebut feromon." Penelitian mereka menemukan bukti awal yang diproduksi manusia dan menanggapi feromon. Mungkin produk -produk feromon memberi pria sedikit percaya diri mereka harus mengajak wanita keluar dan sebaliknya.

Bagaimana bau tetap bekerja?

Rasa penciuman adalah salah satu sistem penginderaan kimia otak kita. Prosedur rumit ini untuk dimulai ketika molekul kecil yang dilepaskan oleh zat -zat di sekitar kita merangsang sel -sel khusus di hidung, mulut, atau tenggorokan. Sel -sel sensorik khusus ini mengirimkan pesan melalui saraf ke pikiran di mana bau tertentu diidentifikasi. Sel saraf bau, atau sel saraf penciuman dirangsang oleh bau di sekitar kita. Pikiran memproses semua bau roti, ladang bunga atau anjing basah Anda. Sel -sel saraf ini terletak di sepetak kecil jaringan yang tinggi di hidung. Rasa penciuman ditafsirkan oleh area otak yang terkait dengan emosi kita. Aroma memiliki pengaruh yang kuat pada suasana hati kita.

Apa sebenarnya feromon?

Feromon adalah bahan kimia yang terjadi secara alami yang mendistribusikan sinyal pada jenis kelamin yang berlawanan (atau jenis kelamin yang sama) yang memicu respons seksual yang kuat.

Kata feromon diekstraksi dari kata -kata Yunani pherein, yang berarti, "untuk mentransfer," dan hormon, yang berarti "menggairahkan". Feromon adalah sinyal kimia yang tidak berbau dan tidak berbau yang dilepaskan oleh seseorang ke lingkungan. Bahan kimia ini mempengaruhi fisiologi atau perilaku anggota lain dari spesies yang persis sama. Meskipun feromon telah terbukti ada di hampir semua spesies serangga dan mamalia, selain itu mereka mengendalikan perilaku manusia, bertindak sebagai penarik seksual. Sekresi feromon oleh manusia dianggap secara dramatis meningkatkan keinginan dan daya tarik seksual pada wanita dan pria.